31 May 2024

Elon Musk Kehilangan $28 Miliar karena Tesla Terpukul

3 min read
elon musk, tesla

MOBLIS.ID – Chairman dan mantan CEO Toyota, Akio Toyoda, telah lama bersikap skeptis terhadap tren kendaraan listrik. Itu adalah alasan besar ia mengundurkan diri dari jabatan puncak di produsen mobil Jepang tersebut awal tahun ini.

Sekarang, dia akhirnya bisa berkata, “Sudah kubilang.” Ketika Tesla milik Elon Musk melaporkan pendapatan kuartal ketiga 2023 yang buruk pada minggu lalu, investor menyadari bahwa kendaraan listrik bukanlah solusi terbaik untuk mendapatkan keuntungan. “Masyarakat akhirnya melihat kenyataan,” kata Toyoda pada hari Rabu (25/10/2023).

Toyoda telah lama membantah bahwa kendaraan listrik adalah satu-satunya cara bagi industri otomotif untuk mencapai netralitas karbon, dengan mengatakan, “Ada banyak cara untuk mendaki gunung.” Produsen mobil besar lainnya juga memperlambat peluncuran kendaraan listrik mereka. Lucid telah memperlambat produksi sebesar 30% sementara GM menunda pengenalan Chevy Silverado EV selama setahun penuh.

Presiden Joe Biden menghabiskan sebagian besar masa jabatannya dengan agresif bertaruh pada kendaraan listrik sebagai bagian dari agenda ambisiusnya untuk mengurangi emisi karbon AS dan melawan perubahan iklim. Namun pasar kendaraan listrik sedang goyah karena suku bunga yang tinggi mengurangi permintaan pelanggan akan kendaraan listrik dan kendaraan lainnya. Hal ini “mencegah banyak orang untuk masuk ke pasar,” Jessica Caldwell, kepala wawasan di Edmunds, mengatakan kepada Fortune.

Meskipun penjualan kendaraan listrik masih meningkat, namun lajunya melambat. Pada paruh pertama tahun 2023, penjualan kendaraan listrik naik 49% dari tahun sebelumnya, lebih lambat dibandingkan kenaikan 63% tahun lalu, menurut laporan Wall Street Journal.

EV ‘menumbuhkan rasa sakit’

“Kami sedang bertransisi ke teknologi baru. Itu mahal. Hal ini mengharuskan masyarakat untuk memiliki hubungan yang berbeda dengan kendaraan mereka yang sebagian besar tidak berubah selama beberapa dekade,” kata Caldwell. “Jadi untuk berpikir bahwa semuanya akan berjalan lancar dan kami mengikuti kurva adopsi yang bagus ini, itu agak tidak realistis.”

Tesla, Dongfeng, BMW, Mercedes-Benz, Stellantis, mobil, kendaraan, otomotif, industri otomotif, mobil listrik, bisnis, kendaraan listrik
Source: Tesla

Belum lagi, Musk—CEO Tesla, pemilik platform media sosial X, dan konon orang terkaya di dunia —baru saja mengalami kerugian sebesar $30 miliar terhadap kekayaan bersihnya. Juara EV Tesla membukukan laba per saham (EPS) kuartalan terendah dalam dua tahun, 10% lebih rendah dari perkiraan analis yang sudah negatif. Pasar saham pun bertindak sesuai dengan hal tersebut, karena saham Tesla langsung turun lebih dari 17% dan kapitalisasi pasar perusahaan turun sebesar $138 miliar hanya dalam waktu dua hari perdagangan.

“Ini akan menjadi tantangan besar bagi para pembuat mobil dan saya yakin mereka akan mengantisipasinya,” kata Caldwell.

Pimpinan Toyota mengatakan dia memperkirakan hal ini akan terjadi. Toyoda telah lama menyarankan industri untuk melakukan lindung nilai terhadap kendaraan listrik dengan terus berinvestasi pada kendaraan hibrida, mobil bertenaga hidrogen, dan kendaraan alternatif ramah lingkungan lainnya.

Ford juga lambat dalam berinvestasi pada kendaraan listrik, dengan mengumumkan akan memperlambat produksi pikap F-150 Lightning- nya . Bill Ford, cicit dari pendiri produsen mobil Henry Ford, menggambarkan retorika seputar kendaraan listrik sebagai “sangat dipolitisasi.”

Kini Toyota mengatakan ‘orang-orang mulai menyadari kenyataan’ bahwa adopsi kendaraan listrik akan menjadi perjuangan yang berat

“Negara-negara bagian Blue mengatakan bahwa kendaraan listrik sangat bagus dan kita perlu mengadopsinya sesegera mungkin karena alasan iklim,” kata Ford kepada New York Times. “Beberapa negara bagian merah mengatakan ini sama seperti vaksin, dan pemerintah memaksakan hal ini kepada kami, dan kami tidak menginginkannya.”

General Motors juga mengumumkan akan memperlambat produksi kendaraan listrik setelah membuat komitmen bullish untuk sepenuhnya menghentikan penggunaan kendaraan bertenaga gas dan diesel pada tahun 2035. Perusahaan menyalahkan penurunan permintaan kendaraan listrik dan tekanan dari pemogokan mobil.

Namun penurunan ini hanyalah penderitaan bagi dominasi kendaraan listrik yang tak terelakkan di industri otomotif, kata Caldwell. “Industri sedang bergerak menuju kendaraan listrik—menyangkal hal tersebut mungkin tidak bijaksana.” kata Caldwell. “Seperti itulah jalurnya—yang tidak terdefinisi dan menyebabkan lebih banyak kebingungan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *