20 July 2024

Toyota Pertahankan Mahkota sebagai Produsen Mobil Top Dunia

2 min read
Toyota Motor Corp, Toyota, Akio Toyoda, CEO Toyota, Koji Sato, Toyota Lexus, GAZOO, otomotif, kendaraan, mobil, mobil listrik, kendaraan listrik, Takeshi Uchiyamada

 

 Kinerja ciamik ini menjadi catatan hebat Toyota dalam tiga tahun secara berturut-turut

 MOBLIS.ID – Toyota Motor Corporation mampu mempertahankan mahkotanya sebagai pembuat mobil terlaris di dunia pada tahun 2022. Capaian ini memperlebar keunggulannya atas Volkswagen AG, bahkan ketika gangguan rantai pasokan terus membebani produksi mobil global.

Penjualan grup, termasuk anak perusahaannya Daihatsu Motor Co. dan Hino Motors Ltd., sebagian besar datar di 10,5 juta unit untuk tahun ini, kata perusahaan Jepang itu Senin (30/1/2023). Penjualan Volkswagen turun 7% tahun lalu menjadi 8,3 juta unit, menandai tingkat pengiriman terendah dalam 11 tahun.

Sementara itu, menandai keuntungan ketiga berturut-turut Toyota atas saingannya dari Jerman, masalah utama yang dihadapi Toyota dan pembuat mobil lainnya adalah momok melemahnya permintaan global. Kekhawatiran akan memudarnya selera akan kendaraan baru semakin meningkat, memukul saham Tesla Inc. Goodyear Tire & Rubber Co. memangkas pekerjaan sebagai respons terhadap lingkungan ekonomi yang lebih lemah dan kenaikan inflasi.

Toyota mengatakan tidak mampu membuat mobil yang cukup untuk mempersingkat waktu pengiriman. Pelanggan melaporkan menunggu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun untuk model tertentu. Untuk tahun fiskal yang dimulai pada bulan April, Toyota telah menetapkan target produksi sebanyak 10,6 juta kendaraan, dengan peringatan bahwa pengapalan akhir bisa 10% lebih rendah jika tidak mampu mendapatkan suku cadang yang cukup, terutama semikonduktor.

S&P Global Mobility memperkirakan Toyota akan terus memperlebar keunggulannya atas Volkswagen pada tahun 2023, dengan 10,4 juta penjualan kendaraan ringan berbanding 7,99 juta untuk produsen mobil Jerman tersebut. Penjualan Volkswagen diproyeksikan pulih mulai 2024, sementara Toyota berada di jalur penjualan kendaraan ringan tahunan 11 juta teratas pada akhir dekade ini, menurut peneliti.

“Bagi kedua perusahaan, dampak kendala produksi secara bertahap akan mereda,” kata Yoshiaki Kawano, seorang analis di S&P Global Mobility, seperti dilansir Bloomberg, beberapa waktu lalu. “Secara keseluruhan, pemulihan dan pertumbuhan moderat terlihat dalam jangka menengah hingga panjang.”

Koji Sato, 53, chief executive officer Toyota yang baru diangkat, akan berada di bawah pengawasan ketat saat ia berupaya mencapai target tersebut. Seorang insinyur melalui pelatihan, pemimpin baru produsen mobil nomor satu dunia ini sebelumnya menjalankan divisi mobil mewah Lexus dan menjadi chief branding officer untuk seluruh perusahaan.

Seorang ahli Toyota yang bergabung dengan perusahaan lebih dari 30 tahun yang lalu, Sato akan mengawasi pembuat mobil melalui periode yang paling menantang dalam 86 tahun sejarahnya saat kekuatan kembar elektrifikasi dan otomasi menyapu industri.

Pembuat mobil Jepang telah memperjelas bahwa mereka percaya pada kebutuhan untuk menyebarkan taruhannya di berbagai teknologi – mulai dari baterai, hibrida, hidrogen, dan mesin pembakaran lama – untuk melayani pelanggan dan berhasil beralih ke masa depan pasca-bensin.*

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *