24 June 2024

Tiongkok dan Eropa Berkompetisi Bangun Industri Mobil Listrik

6 min read
eropa, eropa, amerika, amerika serikat, mobil listrik, kendaraan listrik, baterai listrik, mobil ramah lingkungan, kendaraan ramah lingkungan, moblis, moblis.id, toyota, toyota motor, spklu, Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum, audi

Source: Audi

MOBLIS.ID – Sektor kendaraan listrik (EV) telah menjadi landasan kebijakan lingkungan Uni Eropa (UE), sebagaimana dibuktikan dengan ditetapkannya paket tinjauan undang-undang Fit for 55 . Paket tersebut menetapkan target ambisius berupa pengurangan emisi mobil sebesar 55 persen dan pengurangan emisi mobil van sebesar 50 persen pada tahun 2030.

Kebijakan tersebut diperkuat oleh janji pada tahun 2035 untuk menghilangkan emisi CO2 pada mobil dan van baru. UE tidak dapat lagi menunda pengembangan sektor kendaraan listriknya, meskipun ada komplikasi yang disebabkan oleh konflik kepentingan di sektor otomotif UE dan masalah keamanan dan swasembada yang disebabkan oleh ketergantungan yang berlebihan pada bahan dan komponen impor yang diperlukan untuk membuat kendaraan listrik.

Di Tiongkok, sektor kendaraan listrik telah menjadi sasaran perencanaan ekonomi yang ekstensif. Beijing telah mengeluarkan dua rencana kebijakan ad hoc, satu pada tahun 2012 dan satu lagi pada tahun 2021 yang melaluinya Beijing berupaya menetapkan kondisi pembangunan untuk sektor ini.

Kendaraan listrik Tiongkok menerima subsidi besar yang menjaga harga tetap rendah, memberikan mereka keunggulan komparatif di pasar luar negeri, sekaligus membatasi akses kendaraan listrik asing ke pasarnya sendiri. Hasilnya, Tiongkok telah memproduksi kendaraan listrik yang tidak hanya rata-rata lebih murah 10.000 euro dibandingkan rekan-rekan mereka di Uni Eropa, namun juga lebih kompak dan lebih mudah untuk bermanuver.

Selain itu, akses Tiongkok terhadap logam tanah jarang (rare earth) serta bahan dan komponen utama lainnya, serta jumlah hak paten untuk produksi kendaraan listrik yang mereka miliki, memberikan Beijing keunggulan biaya dibandingkan negara-negara yang sangat bergantung pada komponen dan bahan mentah impor.

Semua faktor ini semakin dianggap sebagai ancaman serius terhadap dorongan pembangunan di pasar lain yang diperburuk dalam kasus UE dengan meningkatnya kebutuhan akan kendaraan listrik. Menghambat produksi kendaraan listrik dalam negeri UE juga dapat menimbulkan dampak yang berjenjang, berdampak pada sektor-sektor yang juga merupakan bagian penting dari upaya UE untuk meminimalkan kerentanan strategis, seperti industri baterai listrik.

Perlu dicatat bahwa ekspor kendaraan listrik Tiongkok masih didominasi oleh produsen mobil asing dengan Tesla menyumbang 49 persen dari ekspor tahun 2021, perusahaan patungan Eropa dan merek Eropa milik Tiongkok mencakup 49 persen lainnya, dan merek murni Tiongkok hanya menyumbang 2 persen. Terlepas dari itu, kendaraan listrik yang lebih murah dan lebih kecil yang bersumber dari Tiongkok tampaknya lebih selaras dengan tujuan kerangka Fit for 55.

Namun sektor otomotif UE telah menyuarakan kekhawatiran mengenai persaingan tidak sehat dari produsen mobil Tiongkok, yang pertumbuhannya sangat dibantu oleh sistem perencanaan ekonomi yang ketat. Dalam beberapa bulan terakhir, kebijakan dan proposal peraturan UE bertujuan untuk mendorong swasembada kendaraan listrik dengan mengatasi ketergantungan berlebihan pada bahan dan komponen impor. Ini termasuk usulan Undang-Undang Bahan Baku Kritis serta kebijakan yang berfokus pada sirkularitas, seperti Peraturan Daur Ulang Baterai baru yang mulai berlaku pada Agustus 2023.

Namun, kendaraan listrik Eropa masih kekurangan program subsidi dan pendanaan yang kuat untuk mendukung pertumbuhan sektor yang sebanding dengan yang ada di Tiongkok. Upaya-upaya UE justru berfokus pada menjaga pasar internalnya dan menerapkan langkah-langkah untuk memitigasi dampak negatif dari meluasnya masuknya mobil-mobil Tiongkok ke pasar UE.

Diskusi mengenai kebijakan tarif, seperti dilansir the Diplomat, sudah berlangsung bahkan sebelum Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengumumkan penyelidikan yang dipimpin Komisi terhadap kendaraan listrik Tiongkok di pasar UE dan potensi dampak distorsi pada sektor tersebut dalam pidato kenegaraan Uni Eropa (SOTEU) baru-baru ini. Temuan penyelidikan ini dapat menentukan apakah Uni Eropa akan memutuskan untuk menaikkan tarif kendaraan listrik Tiongkok, yang saat ini dikenakan pajak hanya 10 persen, jauh di bawah tarif 27,5 persen yang ditetapkan oleh Amerika Serikat.

Namun perdebatan semakin meningkat sejak pengumuman tersebut, dan banyak negara anggota UE yang masih ragu-ragu mengenai topik tersebut. Prancis telah secara aktif menganjurkan pemeriksaan ketat di tingkat UE terhadap subsidi yang berkontribusi terhadap keberhasilan kendaraan listrik Tiongkok di pasar Eropa. Paris telah mulai menerapkan langkah-langkah tingkat nasional dalam upaya untuk menyamakan kedudukan, seperti memperhitungkan penggunaan energi selama proses produksi kendaraan listrik sebagai kriteria baru untuk menentukan kelayakan untuk menerima bonus ekonomi.

Penyesuaian ini mempersulit produsen mobil Tiongkok, yang sangat bergantung pada listrik berbahan bakar batu bara, untuk mengakses dana tersebut. Namun kekhawatiran Perancis tidak hanya terbatas pada Tiongkok. Presiden Prancis Emmanuel Macron telah menyatakan ketidakpuasannya terhadap pendekatan berbasis subsidi serupa pada sektor kendaraan listrik yang digunakan di Amerika Serikat. Dia mengkritik Undang-Undang Pengurangan Inflasi, yang menetapkan subsidi untuk mendorong konsumsi yang terkait dengan barang-barang produksi AS sambil mendorong produk ramah lingkungan.

Ternyata Prancis bukan satu-satunya negara anggota UE yang secara terbuka menyambut baik penyelidikan terhadap sektor kendaraan listrik Tiongkok. Pihak berwenang Italia, seperti Menteri Transportasi Matteo Salvini, menyambut baik pengumuman tersebut. Namun, presiden asosiasi industri otomotif Italia menganggapnya terlalu sedikit, dan setidaknya terlambat satu setengah tahun. Sebaliknya, ia menekankan pentingnya menganalisis daya saing Eropa di masa depan, seperti yang diminta oleh Von der Leyen dalam pidato SOTEU, yang ia lihat sebagai langkah menuju mengatasi posisi partisan dalam UE.

Sikap Jerman tampaknya beragam, di mana Kementerian Perekonomian pada awalnya mendukung penyelidikan tersebut, sementara para produsen mobil menyatakan kekhawatiran tentang potensi pembalasan yang timbul dari penyelidikan tersebut dan dampak negatif yang dapat ditimbulkan terhadap perdagangan produsen mobil Jerman dengan Tiongkok.

Menteri Keuangan Jerman Christian Lindner baru-baru ini melakukan perjalanan ke Beijing untuk menegaskan kembali dukungan Jerman yang berkelanjutan terhadap Bank Investasi Infrastruktur Asia (AIIB). Saat berada di sana, ia secara pribadi memperingatkan Komisaris Perdagangan UE Valdis Dombrovskis agar tidak menetapkan tarif tambahan apapun. Pihak berwenang Jerman dan produsen mobil juga selama tiga tahun menyerukan penundaan tarif penjualan kendaraan listrik antara Inggris dan UE . Produsen mobil berargumen bahwa penerapan tarif 10 persen juga akan menciptakan peluang besar bagi industri otomotif di UE dan Inggris, yang mungkin akan dieksploitasi dan diuntungkan oleh produsen mobil global, termasuk yang berasal dari Tiongkok.

Negara-negara anggota UE yang lebih kecil telah menyatakan kekhawatirannya bahwa penyelidikan subsidi, dan tindakan selanjutnya, mungkin akan memprioritaskan kepentingan Jerman dan Prancis. Namun demikian, banyak dari negara-negara tersebut memainkan peran penting dalam rantai nilai otomotif Eropa sehingga instrumen pertahanan perdagangan apa pun yang diterapkan juga dapat memberikan manfaat bagi mereka.

Sektor kendaraan listrik telah menjadi fokus utama kebijakan Uni Eropa terhadap Tiongkok dan menjadi indikator signifikan memburuknya hubungan timbal balik kedua negara. Defisit perdagangan UE dengan Tiongkok yang sudah berlangsung lama kini menjadi pusat perhatian, dan sektor-sektor penting semakin mungkin terkena tindakan yang dimaksudkan untuk menjaga stabilitas pasar dalam negeri.

Meskipun tanggapan Tiongkok terhadap pengumuman penyelidikan tersebut menyatakan bahwa perencanaan ekonomi untuk sektor ini dimaksudkan untuk memastikan daya saing dibandingkan mobil pembakaran internal secara umum, terdapat juga bukti bahwa sektor ini menjadi pintu gerbang yang semakin penting bagi mobil Tiongkok untuk mencapai tujuan tersebut. mengakses pasar UE.

Tantangan-tantangan yang dihadapi oleh industri kendaraan listrik sangat mencerminkan situasi hubungan Tiongkok-UE yang lebih luas, yang ditandai dengan hidup berdampingannya hubungan perdagangan yang mendalam dan perbedaan politik. Pendekatan Von der Leyen yang menghilangkan risiko, bukan menghilangkan pasangan menghadirkan situasi yang rumit bagi industri otomotif UE, yang memiliki kepentingan besar di Tiongkok. Musim panas ini saja, Volkswagen menginvestasikan $700 juta pada pembuat kendaraan listrik China Xpeng sambil juga berkomitmen untuk mempertahankan kemitraan yang erat.

Selain itu, UE saat ini bergantung pada Tiongkok untuk memenuhi target lingkungannya, karena pendekatan UE saat ini secara luas dipandang tidak memadai dalam mencapai swasembada sektor kendaraan listrik pada saat mencapai sasaran emisi kendaraan pada tahun 2030 dan 2035. Namun, mengerem kebijakan lingkungan hidup yang ambisius berpotensi berdampak pada citra UE secara keseluruhan sebagai aktor lingkungan global terkemuka, yang bertentangan dengan kata-kata von der Leyen dalam pidato SOTEU: “Dari angin hingga baja, dari baterai hingga kendaraan listrik, ambisi kami sangat jelas: masa depan industri teknologi ramah lingkungan harus dibangun di Eropa.”

Respons UE terhadap potensi masuknya kendaraan listrik Tiongkok mencerminkan beberapa hal yang menjadi perhatian terkait hubungan Tiongkok-UE secara keseluruhan: ketergantungan perdagangan, apa yang dimaksud dengan “pasar bebas”, dan masa depan industri Eropa. Dengan demikian, cara kedua belah pihak menangani masalah ini akan menjadi mikrokosmos masa depan hubungan Tiongkok-UE. *

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *