by

Tesla Tarik 595 Ribu Kendaraan setelah Jalani Investigasi Keamanan

MOBLIS.ID – Tesla menarik lebih banyak kendaraannya dari pasar karena masalah yang mengancam keselamatan pengemudi dan penumpang. Ini kedelapan kalinya perusahaan milik Elon Musk ini melakukan recall dalam lima bulan terakhir.

Perusahaan mengumumkan pada hari Kamis (14/4/2022) bahwa mereka akan menarik hampir 600.000 kendaraan Model Y, X, dan S 2020-2022, serta Model 3 2017-2022 melalui “Boombox”, sebuah fitur yang memungkinkan pengemudi untuk memutar musik sambil bergerak.

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional AS (NHTSA) atau bahkan CEO Tesla Elon Musk menyebutnya dengan “polisi yang menyenangkan” telah menganggap Boombox tidak sesuai dengan peraturan keselamatan karena berpotensi meredam suara peringatan yang diperlukan untuk semua kendaraan listrik.

Tesla turun tangan pada Jumat pagi, tetapi itu sebagian besar dianggap sebagai konsekuensi dari Musk yang mencoba membeli Twitter.

Awal bulan ini, Tesla mengumumkan akan menarik 7.000 SUV Model X dari tahun 2021 hingga 2022 karena masalah dengan airbag-nya. NHTSA mengatakan mereka tidak mengembang sebagaimana mestinya ketika jendela mobil diturunkan.

Penarikan itu adalah yang terbaru dalam bentrokan panjang antara Musk dan badan keselamatan lalu lintas AS yang membuat pendiri Tesla kurang senang. Perseteruan antara Elon Musk dan NHTSA dimulai Desember 2021 lalu ketika badan keamanan AS memaksa Tesla untuk menarik hampir setengah juta kendaraan – mobil listrik Model 3 dan Model S – dari pasar AS karena masalah dengan kamera spion dan bagasi mereka.

Kabar tersebut memang mengejutkan bagi dunia industri mobil pada umumnya, dan khususnya bagi para pemegang saham pasar. Saham Tesla turun 3,0 persen pada pagi hari tanggal 30 Desember, ketika berita itu diumumkan. Tetapi pemegang saham pasti akan terbiasa dengan pengumuman serupa.

Baca Lainnya  BMW Siap Luncurkan Mobil Listrik Kedua

tesla produksi mobil tanpa kemudi

Pada 27 Januari 2022, Tesla mengatakan menarik hampir 54.000 mobil dan SUV dari pasar AS karena kendaraan tidak sepenuhnya berhenti di rambu berhenti di bawah perangkat lunak “Full Self-Driving” mereka.

Kendaraan yang terlibat adalah sedan Model S dan X, SUV dari 2016 hingga 2022, sedan Model 3 2017 hingga 2022, dan SUV Model Y 2020 hingga 2022. Alih-alih berhenti dengan benar di depan rambu berhenti, seperti yang diwajibkan oleh undang-undang, kendaraan justru terus melaju dengan kecepatan 9 km per jam.

Tesla kemudian mengumumkan akan menghapus fitur “rolling stop” setelah NHTSA mengatakan itu dapat meningkatkan risiko kecelakaan. Hanya lima hari kemudian, Tesla datang dengan pengumuman lain, mengatakan mereka harus menarik kembali 817.000 mobil di AS atas masalah dengan peringatan sabuk pengaman dari beberapa kendaraannya, yang kemungkinan disebabkan oleh kesalahan perangkat lunak, klaim perusahaan.

Menurut NHTSA, kendaraan milik Model S dan Model X 2021-2022, Model 3 2017-2022, dan Model Y 2020-2022, gagal memenuhi standar federal yang mengharuskan suara peringatan diaktifkan saat pengemudi meletakkan sabuk pengaman.

Itu bukan akhir dari kesengsaraan Tesla. Pada tanggal 4 Februari 2022, Tesla menarik hampir 580.000 kendaraan karena masalah dengan “Boombox”-nya yang menurut badan itu untuk pertama kalinya berpotensi menutupi suara Sistem Peringatan Pejalan Kaki.

Pada 8 Februari 2022, perusahaan terpaksa menarik 26.681 mobil – termasuk beberapa kendaraan Model 3 2021-2022, Model S, Model X, dan Model Y 2020-2022 – karena masalah dengan sistem pencairan dan penghilang kabut kaca depan.

Menurut laporan keselamatan oleh NHTSA, masalah dengan pompa panas kendaraan dapat menyebabkan berkurangnya visibilitas kaca depan dalam kondisi tertentu sehingga meningkatkan risiko tabrakan.

Kemudian, masalah dengan beberapa model Tesla muncul ketika NHTSA menemukan bahwa gambar spion muncul di layar dengan penundaan ketika pengemudi membalikkan mobil – beberapa kendaraan Model S 2018-2019, Model X, dan Model 3 2017-2020 dilengkapi dengan Komputer Autopilot 2.5. Tesla kemudian menarik 947 mobil dari pasar AS.

Baca Lainnya  Ford akan Habiskan $20 Miliar untuk Transfer ke Mobil Listrik

Membalas pengguna Twitter pada bulan Februari 2022, yang bertanya kepada Musk mengapa Tesla menarik kembali kendaraannya melalui “Boombox”, miliarder itu menjawab: “Polisi yang menyenangkan membuat kami melakukannya (menghela napas).”

Dilihat dari bagaimana keadaannya dalam beberapa bulan terakhir, tampaknya tidak mungkin penarikan terbaru akan menjadi yang terakhir Tesla.

 

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed