MOBLIS

Info Mobil Listrik

Tesla Harus Kirim Data Autopilot ke Otoritas Penyelidikan Maksimal 22 Oktober

By Farisy

MOBLIS.ID – Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) telah meminta serangkaian data yang lengkap dari Tesla mengenai sistem bantuan pengemudi Autopilot ketika lembaga pemerintah mendorong penyelidikannya terhadap kecelakaan yang melibatkan Autopilot.

NHTSA saat ini sedang menyelidiki beberapa kecelakaan di mana Tesla, yang beroperasi dengan Autopilot, menabrak kendaraan darurat yang diparkir dan menyebabkan cedera atau kerusakan lainnya. Tesla memiliki waktu hingga 22 Oktober 2021 untuk menyerahkan data, yang mencakup rincian kendaraan mana yang telah dijualnya dilengkapi dengan Autopilot serta parameter operasi sistem.

Dalam dokumen publik yang juga dikirim langsung ke Tesla, NHTSA meminta perusahaan untuk memberikan daftar setiap Tesla yang dilengkapi dengan teknologi self-driving perusahaan. Termasuk versi perangkat keras dan perangkat lunak yang digunakan mobil, serta informasi tentang setiap kecelakaan yang diketahui perusahaan melibatkan kendaraan yang dilengkapi dengan Autopilot.

NHTSA juga telah meminta rincian yang tepat dari batas operasi Autopilot, termasuk sudut kemudi maksimum dan tingkat maksimum akselerasi dan pengereman. Seperti dilansir Car and Driver, dokumen ini juga meminta rincian tentang bagaimana sistem Autopilot berinteraksi dengan pengemudi, termasuk daftar situasi yang akan menyebabkan sistem terlepas, dan rincian tentang bagaimana dan kapan input pengemudi dapat mengesampingkan fungsi Autopilot.

Investigasi NHTSA difokuskan pada 12 kecelakaan antara Tesla dan kendaraan darurat. Ketika penyelidikan diluncurkan beberapa minggu yang lalu, hanya 11 kecelakaan yang sedang diselidiki. Tetapi tabrakan antara Model 3 dan mobil patroli jalan raya di Orlando, Florida, Sabtu lalu, menjadi kecelakaan ke-12 dalam daftar NHTSA. Pemilik Model 3 mengklaim Autopilot terlibat pada saat kecelakaan itu.

Jika NHTSA menentukan dalam penyelidikannya bahwa sistem Autopilot Tesla tidak aman, ini bisa memaksa perusahaan untuk menarik mobil atau memperbaikinya untuk memperbaiki cacat keamanan. NHTSA memperkirakan perbaikan semacam itu dapat berdampak pada 765.000 produk Tesla yang dibangun antara 2014 dan 2021.

Tesla tampaknya tidak terganggu oleh penyelidikan. CEO perusahaan, Elon Musk, mengatakan minggu ini melalui Twitter bahwa Tesla sedang mempersiapkan untuk merilis versi baru dari apa yang disebut dengan perangkat lunak Full Self Driving (FSD), sistem bantuan pengemudi yang lebih ambisius, dengan melibatkan sekelompok pemilik Tesla yang bertindak sebagai subjek uji untuk versi baru perangkat lunak FSD.

Musk bahkan mengisyaratkan bahwa perangkat lunak FSD dapat tersedia secara luas melalui tombol opt-in dalam beberapa minggu ke depan, meskipun itu bukan pertama kalinya dia berubah pikiran. Pemilik Tesla membayar $ 10.000 untuk kemampuan FSD, atau dapat memilih untuk membayar tarif bulanan sebesar $ 199 sebagai gantinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *