Rolls-Royce Lahirkan Mobil Listrik Pertama

EROPA356 Views

MOBLIS.ID – Rolls-Royce telah meluncurkan mobil all-electric pertamanya, Spectre coupe, sebagai merek mewah yang berjanji untuk sepenuhnya menggunakan listrik pada tahun 2030. Menurut Rolls-Royce, Spectre adalah mobil pertama yang dirancang dan direkayasa sejak awal sebagai kendaraan listrik dan menandakan bahwa teknologi listrik telah mencapai tahap di mana ia cukup kuat untuk kendaraan mewahnya.

CEO Rolls-Royce Torsten Müller-Ötvös menggambarkan coupe dua pintu sebagai produk paling sempurna yang pernah diproduksi Rolls-Royce. “Spectre memiliki semua kualitas yang telah mengamankan legenda Rolls-Royce,” kata Müller-Ötvös, seperti dilansir Dezeen. “Ini sangat selaras dengan kepekaan zaman kita. Ini menyatakan arah masa depan merek kami dan dengan sempurna menjawab panggilan dari individu paling cerdas di dunia untuk meningkatkan pengalaman mobil motor listrik.”

Ditetapkan untuk dikirimkan ke pelanggan mulai kuartal keempat tahun 2023, Spectre dikatakan sebagai “penerus spiritual” untuk Phantom coupe Rolls-Royce saat ini, terutama dalam proporsi memanjakan dan tata letak lampu depan. Eksteriornya sebagian terinspirasi oleh yacht modern dalam garisnya, bentuk lancip dan penggunaan pantulannya untuk membawa lingkungan sekitar ke dalam desain dan menambah kesan gerak yang lancar saat mobil berada di jalan.

Desainnya menjadikan Spectre Rolls-Royce mobil paling aerodinamis yang pernah ada, dengan koefisien hambatan 0,25cd, yang berada di ujung bawah untuk mobil dan berarti akan menggunakan sedikit tenaga untuk mendorong udara.

Mobil ini dibantu oleh desain fastback yang ramping, yang berarti memiliki kemiringan tunggal dari atap ke ekor. Panel bodi yang membentuk bagian belakang kendaraan adalah yang terbesar dari Rolls Royce, memberikan permukaan mulus yang berkontribusi pada hambatan rendah.

Patung Spirit of Ecstasy khas merek yang berada di bagian depan kendaraan juga telah diasah selama 830 jam pemodelan dan pengujian untuk membuatnya lebih aerodinamis.

Fitur lain yang memberikan tampilan khas pada Spectre termasuk gril depan yang menonjol, yang akan diterangi dengan lembut setelah gelap untuk memberikan mobil tanda tangan malam yang halus dan tiga dimensi. Lampu depan yang dipasang kembali di rumah krom gelap seperti kotak perhiasan serta lampu daytime running yang lebih halus. Di bagian belakang, lampu belakang tidak berwarna dan klien dapat memilih warna mereka sendiri selama commissioning.

Desain interior difokuskan pada permukaan yang diterangi yang menarik inspirasi dari langit malam. Pilihan untuk pelanggan termasuk Rolls Royce’s Starlight Doors, yang menggabungkan 5.876 bintang yang diterangi dengan lembut, dan Illuminated Fascia, yang juga menerangi sisi penumpang dari dasbor.

Fungsi mobil diatur melalui dasbor digital yang Rolls-Royce sebut Spirit, sementara aplikasi bernama Whispers memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan mobil dari jarak jauh. Spectre dibangun di atas arsitektur spaceframe aluminium yang pertama kali dikembangkan Rolls Royce untuk Phantom 2003 dan sejak itu diasah untuk era listrik.

Pabrikan mobil tersebut mengatakan tenaga akhir, akselerasi, dan angka jangkauan masih disempurnakan, tetapi data awal menunjukkan jangkauan 520 kilometer dan akselerasi 0 hingga 60 mil per jam dalam 4,4 detik (0-100km/jam dalam 4,5 detik) dari 430 powertrain kilowatt-jam.

Bersamaan dengan pengungkapan Spectre, Rolls-Royce telah mengonfirmasi seluruh jajaran produknya akan sepenuhnya listrik pada tahun 2030. Beberapa karakteristik yang menentukan mobilnya – seperti “torsi instan, berjalan senyap dan rasa satu gigi yang tidak terlihat” – adalah elemen yang hanya akan ditingkatkan oleh teknologi listrik.

Rolls-Royce telah menjadi anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh BMW Group sejak tahun 2003 dan berkantor pusat di Goodwood Estate di West Sussex, Inggris. Menjelang peluncuran Spectre, ia memperbarui identitas visualnya dengan desain ulang oleh Pentagram, dan kemudian baru-baru ini, patung Spirit of Ecstasy. *