by

Penjualan Mobil Listrik Sepanjang 2022 Masih Menjanjikan

By Rafael Perkasa

MOBLIS.ID – Penjualan mobil listrik hingga 2021 tetap kuat dan pada 2022 masih menunjukkan prospek. Namun, menurut Badan Energi Internasional, pertumbuhan pada masa depan akan menuntut upaya yang lebih besar untuk mendiversifikasi manufaktur baterai dan pasokan mineral penting untuk mengurangi risiko kemacetan dan kenaikan harga.

Penjualan mobil listrik (termasuk hibrida listrik penuh dan plug-in) berlipat ganda pada tahun 2021 ke rekor baru sebanyak 6,6 juta unit, dengan lebih banyak sekarang terjual setiap pekan daripada sepanjang 2012, menurut edisi terbaru Global Electric Vehicle Outlook tahunan. Meskipun ada hambatan sepanjang rantai pasokan global, penjualan terus meningkat pesat hingga tahun 2022, dengan 2 juta mobil listrik terjual di seluruh dunia pada kuartal pertama, naik tiga perempat dari periode yang sama tahun sebelumnya. Jumlah mobil listrik di jalan-jalan dunia pada akhir tahun 2021 adalah sekitar 16,5 juta, tiga kali lipat jumlah pada tahun 2018.

Di Cina, penjualan mobil listrik hampir tiga kali lipat pada tahun 2021 menjadi 3,3 juta, terhitung sekitar setengah dari total global. Penjualan juga tumbuh kuat di Eropa (meningkat 65% menjadi 2,3 juta) dan Amerika Serikat (lebih dari dua kali lipat menjadi 630.000). Mobil listrik Cina biasanya lebih kecil daripada di pasar lain. Di samping biaya produksi yang lebih rendah, ini secara signifikan mengurangi kesenjangan harga dengan mobil tradisional.

Harga rata-rata mobil listrik di Cina hanya 10% lebih tinggi dari penawaran konvensional, dibandingkan dengan rata-rata 45% hingga 50% di pasar utama lainnya. Sebaliknya, penjualan mobil listrik tertinggal di sebagian besar negara berkembang dan hanya beberapa model yang sering tersedia dan dengan harga yang tidak terjangkau bagi konsumen pasar massal.

Dukungan kebijakan yang berkelanjutan telah menjadi salah satu alasan utama untuk penjualan mobil listrik yang kuat di banyak pasar, dengan pengeluaran publik secara keseluruhan untuk subsidi dan insentif berlipat ganda pada tahun 2021 menjadi hampir USD 30 miliar. Semakin banyak negara memiliki target elektrifikasi kendaraan yang ambisius untuk beberapa dekade mendatang, dan banyak pembuat mobil memiliki rencana untuk melistriki armada mereka yang melampaui target kebijakan. Lima kali lebih banyak model mobil listrik tersedia secara global pada tahun 2021 dibandingkan pada tahun 2015, dan jumlah model yang tersedia mencapai 450 pada akhir tahun 2021.

Baca Lainnya  Meski Jarang Terjadi, Kebakaran Mobil Listrik Sulit Dipadamkan

“Beberapa bidang ekonomi energi global baru sedinamis kendaraan listrik. Keberhasilan sektor ini dalam membuat rekor penjualan baru sangat menggembirakan, tetapi tidak ada ruang untuk berpuas diri,” kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol. “Pembuat kebijakan, eksekutif industri, dan investor harus sangat waspada dan banyak akal untuk mengurangi risiko gangguan pasokan dan memastikan pasokan mineral penting yang berkelanjutan. Di bawah mandat menteri yang baru, IEA bekerja dengan pemerintah di seluruh dunia tentang cara mengelola sumber daya mineral penting secara strategis yang diperlukan untuk kendaraan listrik dan teknologi energi bersih utama lainnya.”

Dalam jangka pendek, hambatan terbesar untuk melanjutkan penjualan EV yang kuat adalah melonjaknya harga untuk beberapa mineral yang penting untuk pembuatan baterai, serta gangguan rantai pasokan yang disebabkan oleh serangan Rusia di Ukraina dan oleh penguncian Covid-19 yang berlanjut di beberapa bagian China. Dalam jangka panjang, upaya yang lebih besar diperlukan untuk meluncurkan infrastruktur pengisian daya yang cukup untuk melayani pertumbuhan yang diharapkan dalam penjualan mobil listrik.

Harga lithium, mineral penting untuk baterai mobil, tujuh kali lebih tinggi pada Mei 2022 daripada pada awal 2021, dan harga kobalt dan nikel juga naik. Semua sama, biaya paket baterai dapat meningkat sebesar 15% jika harga ini tetap di sekitar level saat ini, yang akan membalikkan beberapa tahun penurunan. Invasi Rusia ke Ukraina telah menciptakan tekanan lebih lanjut, karena Rusia memasok 20% nikel tingkat baterai global.

Pemerintah di Eropa dan Amerika Serikat telah mempromosikan kebijakan industri yang ditujukan untuk pengembangan domestik rantai pasokan EV, karena lebih dari setengah dari semua kapasitas pemrosesan dan pemurnian lithium, kobalt, dan grafit berlokasi di China. Selain itu, Cina memproduksi tiga perempat dari semua baterai lithium-ion dan memiliki 70% dari kapasitas produksi untuk katoda dan 85% untuk anoda, keduanya merupakan komponen penting dari baterai. Lebih dari setengah dari semua mobil listrik pada tahun 2021 dirakit di Cina, dan negara itu siap untuk mempertahankan dominasi manufakturnya.

Baca Lainnya  Vale SA Sepakat Pasok Nikel ke Tesla

Sementara hampir 10% dari semua mobil yang dijual di seluruh dunia pada tahun 2021 adalah mobil listrik, angka penjualan truk global hanya 0,3%. Bagian ini perlu ditingkatkan menjadi sekitar 10% pada tahun 2030 dalam skenario yang selaras dengan janji dan target iklim yang diumumkan hingga saat ini oleh negara-negara di seluruh dunia – dan menjadi 25% pada tahun 2030 dalam Skenario Net Zero Emissions oleh IEA pada tahun 2050.

Truk listrik sejauh ini secara substansial hanya dikerahkan di Cina, berkat dukungan pemerintah yang kuat. Tetapi negara-negara lain telah mengumumkan rencana untuk elektrifikasi truk berat, dan produsen memperluas pilihan model mereka. Truk jarak jauh memerlukan biaya daya tinggi yang saat ini mahal dan sering kali memerlukan peningkatan jaringan. Laporan IEA yang baru merekomendasikan dukungan dan perencanaan pemerintah yang lebih besar untuk infrastruktur pengisian daya publik.

Rekomendasi lainnya termasuk penggunaan efisiensi kendaraan yang ketat dan standar emisi karbon dioksida untuk mendukung permintaan EV; memprioritaskan kendaraan roda dua dan tiga dan bus perkotaan untuk memulai EV di pasar negara berkembang dan berkembang; dan mempromosikan lebih banyak investasi dalam ekstraksi mineral penting sambil menghormati praktik yang berkelanjutan secara lingkungan dan sosial untuk memastikan pasokan yang cukup untuk menggerakkan transisi energi bersih.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed