31 May 2024

Pendanaan Dorong Industri Otomotif AS untuk Beralih ke Listrik

4 min read
dana, kendaraan listrik Rivian, pickup listrik, Tesla, General Motors, CEO Rivian RJ Scaringe, Rivian, Rivian R1T, mobil listrik, kendaraan listrik, baterai listrik, mobil ramah lingkungan, kendaraan ramah lingkungan, moblis, Amerika

MOBLIS.ID – Untuk pabrik pertamanya, perusahaan rintisan teknologi baterai Moshiel Biton, Addionics, tidak beralih ke Eropa atau Asia, melainkan Amerika Serikat. Keputusan tersebut memungkinkan perusahaannya yang berbasis di Israel untuk mendapatkan keuntungan dari pendanaan sebesar $370 miliar yang ditawarkan oleh AS untuk mengembalikan produksi mobil listrik dalam negeri dan, yang terpenting, baterai.

“Dengan adanya insentif yang diberikan oleh pemerintah AS, merupakan suatu kejahatan jika tidak mencoba melakukan hal tersebut di AS,” katanya. “Kami belum menemukan lokasi lain yang memberikan insentif serupa.”

Kecenderungan dunia terhadap kendaraan listrik telah memicu perlombaan teknologi global untuk menarik talenta terbaik dan mengamankan investasi. Tiongkok telah memimpin dalam bidang baterai, sehingga menimbulkan kekhawatiran bagi negara-negara industri mesin seperti Jerman, Jepang, dan Amerika Serikat.

Eropa semakin tidak yakin dalam menanggapi hal ini, namun Amerika Serikat, melalui Undang-Undang Pengurangan Inflasi (Inflation Reduction Act) yang diberi nama yang tidak sesuai , telah mendorong investasi dalam jumlah besar. Lebih dari $90 miliar proyek baru terkait baterai diumumkan pada tahun setelah undang-undang tersebut diberlakukan pada Agustus 2022 – lebih banyak dari gabungan delapan tahun sebelumnya, menurut data pengumuman yang dikumpulkan oleh Dana Pertahanan Lingkungan.

Hal ini mewakili “kebangkitan kembali lanskap manufaktur di Amerika Utara seiring dengan bermunculannya pabrik-pabrik baru di seluruh negeri dan keberhasilan awal dari tujuan kebijakan industri AS”, kata Kendra Blacksher, seorang analis di kelompok penasihat RSM. “Belanja konstruksi untuk pabrik-pabrik baru telah melonjak, dua kali lipat selama setahun terakhir hingga mencapai $190 miliar pada April 2023.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *