31 May 2024

Pangsa Tesla di AS Merosot ke Titik Terendah Baru pada Kuartal Ketiga

2 min read
mobil listrik, kendaraan listrik, produsen mobil, produsen mobil, kendaraan hibrida, Tesla, pasar mobil listrik, industri otomotif, baterai kendaraan listrik, baterai mobil listrik, Elon Musk, Project Highland, diskon, Komisi Eropa

Pesaing termasuk startup EV dan pembuat mobil lama telah mengambil pangsa pasar dari Tesla

MOBLIS.ID – Pangsa Tesla di pasar kendaraan listrik AS turun menjadi 50% pada kuartal ketiga. Ini berarti turun dari hampir 65% untuk setahun penuh pada tahun 2022.

Tesla, yang telah memangkas harga model-model populer, mengalami peningkatan penjualan kendaraan sebesar 19,5% pada Q3 2023. Namun hal tersebut tidak cukup untuk mempertahankan pangsa pasar seiring meningkatnya persaingan.

Pesaing-pesaing baru, termasuk perusahaan rintisan (startup) kendaraan listrik dan produsen mobil tradisional seperti Hyundai, BMW, dan Mercedes yang telah merilis model listrik mereka sendiri, memperoleh keuntungan dengan mengalahkan Tesla.

Rekor 313,000 kendaraan listrik baterai terjual di AS pada kuartal ketiga, dan penjualan setahun penuh kemungkinan akan melampaui 1 juta untuk pertama kalinya. Dominasi Tesla (TSLA) di pasar kendaraan listrik AS terus melemah seiring dengan semakin melemahnya pesaing baru, termasuk perusahaan rintisan kendaraan listrik dan pembuat mobil lama, yang memperoleh pangsa pasar.

Laporan Penjualan Kendaraan Listrik Cox Automotive untuk kuartal ketiga, 2023 yang dirilis Kamis (12/10/2023), menyebutkan bahwa pangsa pasar Tesla turun hingga 50%, rekor terendah. Pangsa Tesla di pasar kendaraan listrik yang berkembang pesat turun dari hampir 65% selama setahun penuh pada tahun 2022.1

Tesla telah memotong harga model-model populer dalam upaya menarik lebih banyak pembeli, yang membantu perusahaan mencapai peningkatan penjualan kendaraan sebesar 19,5% pada kuartal ketiga dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Namun perolehan penjualan tersebut tidak cukup bagi Tesla untuk mempertahankan pangsa pasar kendaraan listrik yang semakin kompetitif dan berkembang pesat.

Secara keseluruhan penjualan kendaraan listrik baterai di AS mencapai rekor 313,000 pada kuartal ketiga, naik 50% dari periode tahun lalu. Cox Automotive memperkirakan penjualan kendaraan listrik setahun penuh akan mencapai 1 juta untuk pertama kalinya pada tahun 2023, sebuah pencapaian yang kemungkinan besar akan tercapai pada bulan November.

Pesaing-pesaing baru, termasuk perusahaan rintisan (startup) kendaraan listrik dan produsen mobil tradisional seperti Hyundai, BMW, dan Mercedes yang telah merilis model listrik mereka sendiri, memperoleh keuntungan dengan mengalahkan Tesla.

Pangsa pasar pembuat kendaraan listrik baru, Rivian Automotive ( RIVN ) meningkat menjadi 5% pada kuartal ketiga setelah penjualan meningkat lebih dari dua kali lipat dari tahun lalu. Rivian adalah penjual kendaraan listrik terbesar kelima di AS berdasarkan pangsa pasar pada kuartal ketiga, di belakang Tesla, Ford ( F ), Hyundai dan Chevrolet.

Keuntungan yang diperoleh bahkan lebih mengesankan bagi beberapa produsen mobil lama yang telah memasuki pasar kendaraan listrik. Penjualan kendaraan listrik Hyundai di AS meningkat lebih dari tiga kali lipat pada kuartal ketiga, sehingga produsen mobil asal Korea Selatan itu menguasai 6,3% pangsa pasar. Pangsa pasar BMW (BMWYY) naik menjadi 4,2% setelah penjualan kendaraan listriknya meningkat tiga kali lipat pada kuartal ketiga dibandingkan tahun sebelumnya, sementara Mercedes (MBGYY) mencapai 3,3% karena penjualannya meningkat hampir empat kali lipat. pangsa pasar

Penjualan kendaraan listrik mewakili 7,9% dari total penjualan industri otomotif AS pada kuartal ketiga, dibandingkan 6,1% pada tahun sebelumnya. Dengan masuknya pesaing baru ke pasar dan menjamurnya model kendaraan listrik, jumlah produk kendaraan listrik yang tersedia bagi konsumen akan berlipat ganda pada tahun 2027, kata Cox Automotive dalam laporannya. *

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *