24 June 2024

Mobil Listrik Cina Ancam Eropa

3 min read
kendaraan listrik, mobil listrik, kendaraan listrik cina, kendaraan listrik buatan cina, industri otomotif, moblis

By Arsya Permana

MOBLIS.ID – Mobil listrik murah terlaris di Tiongkok dijual dengan harga sekitar $5.000. Penurunan harga ke tingkat yang terjangkau ini membantu hampir dua kali lipat penjualan kendaraan listrik penumpang Tiongkok tahun 2022 lalu.

Dengan angka 5,9 juta unit, penjualannya dua kali lipat melampaui total gabungan penjualan di Eropa dan Amerika. Pada saat yang sama, industri ini sedang berjuang mengatasi kelebihan kapasitas yang disebabkan oleh investasi agresif dalam dekade terakhir.

Ketegangan geopolitik dan kebijakan pemerintah yang ditimbulkannya membuat pasar AS sulit untuk dimasuki. Akibatnya, Eropa telah menjadi target utama bagi para pembuat kendaraan listrik Tiongkok yang mencari pasar baru. Hal ini membawa urgensi baru bagi upaya produsen mobil Eropa untuk mengejar ketinggalan.

Hampir separuh mobil yang diekspor dari Tiongkok kini dijual di Eropa. Angka tersebut meningkat sekitar 60 persen pada tahun lalu. Sekitar dua pertiganya adalah mobil listrik bertenaga baterai. Persamaan sejarahnya adalah dengan masuknya produsen mobil Jepang ke Amerika pada tahun 1970an – yang memberikan petunjuk tentang apa yang mungkin terjadi di Eropa.

Namun, untuk saat ini, jumlah kendaraan listrik merek Tiongkok yang beredar di jalanan Eropa masih relatif rendah. Dari ekspor Tiongkok ke Eropa, hampir 40 persennya adalah Tesla. Usaha patungan Eropa dan Tiongkok menyumbang sepersepuluh.

Meski demikian, ekspor kendaraan listrik Tiongkok tumbuh jauh lebih cepat dibandingkan perkiraan para analis sebelumnya. Di Asia Tenggara, pasar utama lainnya, produsen mobil Tiongkok mendominasi, menyumbang tiga perempat dari seluruh penjualan kendaraan listrik. Hal ini menjadikan Eropa semakin penting dalam upayanya mencapai pertumbuhan.

Secara historis, Eropa mengekspor lebih banyak mobil ke Tiongkok dibandingkan impornya. Namun peralihan ke mobil listrik telah membawa perubahan dalam pola pembelian. Preferensi konsumen telah beralih ke merek dalam negeri, yang mencakup 80 persen mobil listrik baru yang terdaftar di Tiongkok.

Eropa memiliki kekhawatiran yang dapat dimengerti mengenai persaingan dari produsen kendaraan listrik Tiongkok. Industri otomotif dalam negeri di kawasan ini merupakan kunci bagi pertumbuhan ekonomi dan lapangan kerja. Penyelidikan Komisi Eropa terhadap subsidi Tiongkok untuk kendaraan listrik mungkin berarti bea masuk yang lebih tinggi terhadap kendaraan listrik Tiongkok.

Langkah seperti itu akan membuat mereka kurang kompetitif di Eropa dalam jangka pendek, sehingga menghambat ekspansi di pasar mobil terbesar di luar Tiongkok dan Amerika. Namun dalam jangka panjang, patut dipertanyakan apakah potensi tarif akan menghambat produsen Tiongkok. Faktanya, harga kendaraan listrik mereka mungkin akan lebih murah.

Penyebab terbesar dari terburu-buru ini adalah kelebihan kapasitas. Sekitar 200 perusahaan memproduksi terlalu banyak mobil untuk pasar lokal. Kapasitas produksi diperkirakan akan melampaui 15 juta unit, suatu angka yang kira-kira dua kali lipat dari perkiraan permintaan lokal. Kelebihan kapasitas bahkan lebih buruk lagi dalam pembuatan baterai. Pada tahun 2025, produksi oleh sekitar 50 perusahaan diperkirakan akan melebihi permintaan sebanyak empat kali lipat.

Renminbi, yang berada pada level terlemahnya dalam 16 tahun, juga memberikan keunggulan bagi perusahaan EV ketika mengkonversi piutang mata uang asing ke renminbi. Harga bahan baku lokal termasuk lithium karbonat tingkat baterai telah anjlok tahun ini, sehingga memangkas biaya baterai, komponen kendaraan listrik yang paling mahal.

Sementara itu, investasi lokal pada baterai sodium-ion untuk kendaraan listrik kecil semakin meningkat. Sel ini tidak memiliki kepadatan energi dibandingkan sel litium, namun diperkirakan harganya sekitar setengah dari rata-rata sel litium-ion. Semua ini memungkinkan penurunan harga lebih lanjut, sekaligus mengurangi tekanan margin.

Memulai dengan mobil kecil dan murah untuk memenangkan segmen pasar massal telah efektif di masa lalu. Kita perlu melihat kembali ke tahun 1970-an, ketika produsen mobil Jepang pertama kali mulai mendapatkan perhatian di AS. Tidak mampu bersaing dengan pesaing Eropa dalam hal desain dan teknik, merek Jepang menawarkan nilai.

Dengan harga yang cukup rendah, tarif tidak banyak memperlambat perebutan pangsa pasar pada dekade-dekade berikutnya. Toyota, misalnya, kini mempunyai pangsa pasar terbesar kedua di AS, setelah GM. Kendaraan listrik Tiongkok mungkin kurang glamor. Namun harga rata-rata kendaraan listrik di Tiongkok telah turun sekitar setengahnya selama delapan tahun terakhir. Di Eropa, harga meningkat.

Uni Eropa menargetkan untuk memiliki setidaknya 30 juta kendaraan listrik di jalanan pada tahun 2030, naik dari sekitar 3 juta kendaraan listrik pada tahun lalu, yang akan meningkatkan pertumbuhan segmen pasar kendaraan listrik massal di kawasan tersebut.

Oleh karena itu, fokus langsung bagi pembuat mobil listrik Eropa adalah memastikan sumber daya diarahkan untuk menurunkan biaya produksi dengan menggunakan teknologi yang telah terbukti, bahkan jika hal itu berarti model awal tidak memiliki bakat desain dan karakter dibandingkan model bensin. Inovasi itu penting dan tarif dapat mengulur waktu. Namun pembuat kendaraan listrik Eropa harus lebih kompetitif dalam hal biaya. *

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *