by

Meski Jarang Terjadi, Kebakaran Mobil Listrik Sulit Dipadamkan

-NEWS-744 Views

By Hadi

SELISIK.COM – Kendaraan listrik menyediakan jalan menuju kualitas udara yang lebih baik, mengurangi biaya bahan bakar, dan terdiri dari kategori baru yang berkembang untuk pembuat mobil. Namun dengan transisi ke transportasi listrik muncul tantangan baru, yaitu kendaraan dengan baterai lithium ion bisa sangat berbahaya ketika mereka terbakar.

Kabar baiknya adalah kebakaran baterai kendaraan listrik tidak sering terjadi. Direktur Proyek EV FireSafe di Melbourne, Australia, Emma Sutcliffe, mengatakan para peneliti membutuhkan lebih banyak data untuk menentukan tingkat kebakaran secara meyakinkan. Akan tetapi studi awal menunjukkan kebakaran di mobil listrik sepenuhnya jarang terjadi.

Penelitian oleh perusahaan lain, AutoinsuranceEZ, menunjukkan kendaraan listrik dengan baterai hanya memiliki peluang 0,03% untuk terbakar dibandingkan dengan kemungkinan 1,5% kendaraan mesin pembakaran internal. Listrik hibrida, yang memiliki baterai tegangan tinggi dan mesin pembakaran internal, memiliki kemungkinan 3,4% kebakaran kendaraan menurut penelitian mereka.

“Namun, ketika kebakaran terjadi, kendaraan listrik dengan baterai lithium ion terbakar lebih panas, lebih cepat, dan membutuhkan lebih banyak air untuk mencapai pemadaman akhir,” kata Sutcliffe, seperti dinukil CNBC. Baterai dapat menyala kembali berjam-jam atau bahkan berhari-hari setelah api pada awalnya dikendalikan, meninggalkan tempat penyimpanan barang bekas, bengkel, dan lainnya dalam bahaya.

Chas McGarvey, Kepala Petugas Pemadam Kebakaran Lower Merion Fire Department Pennsylvania, mengatakan bahwa satu kebakaran Tesla Model S Plaid yang ditangani departemennya pada tahun 2021 terbakar begitu panas sehingga melelehkan jalan di bawahnya.

“Sering kali petugas pemadam kebakaran dan agen pemadam kebakaran diharapkan untuk mencari tahu,” lanjut Sutcliffe.

Dengan begitu banyak model baru yang diluncurkan, McGarvey, kepala pemadam kebakaran di Pennsylvania berkata, “Kami masih mencoba untuk mengejar ketinggalan dengan semua hal ini. Tapi itu berubah hampir setiap hari!”

Baca Lainnya  Mei 2022, Gelaran Pameran Kendaraan Listrik Periklindo

Direktur Institut Energi Maryland, Eric Wachsman, mengatakan bahwa kualitas yang membuat sel baterai lithium ion cukup kuat untuk menggerakkan kendaraan penumpang juga dapat membuat mereka rentan terhadap penyalaan. Terutama jika sel baterai di dalamnya rusak atau cacat.

Sel baterai lithium ion memiliki elektroda yang ditempatkan berdekatan, yang meningkatkan kemungkinan pendek, dan diisi dengan cairan elektrolit yang mudah terbakar. “Cairan yang mudah terbakar ini bisa masuk ke apa yang disebut situasi pelarian termal di mana ia mulai mendidih, dan itu menghasilkan kebakaran,” kata Wachsman.

Kendaraan listrik mencakup sistem manajemen baterai untuk menjaga suhu pengoperasian yang tepat untuk baterai bertegangan tinggi di dalamnya, dan sistem tersebut mengontrol seberapa cepat baterai diisi dan dikosongkan. Perbaikan pada mereka serta sel baterai itu sendiri menjanjikan untuk membuat EV lebih aman.

Tesla baru-baru ini mengumumkan beralih dari sel baterai lithium ion ke baterai lithium iron phosphate (LFP). Pembuat mobil besar lainnya termasuk Ford dan VW juga mengganti LFP untuk formulasi nikel atau kobalt yang digunakan di beberapa kendaraan listrik mereka.

“Ini umumnya diyakini jauh lebih aman,” kata Paul Christensen, seorang profesor elektrokimia di Universitas Newcastle yang penelitiannya berfokus pada kebakaran dan keselamatan baterai lithium ion.

Pada akhirnya, Christensen percaya kendaraan yang sepenuhnya listrik memiliki peluang untuk lebih aman daripada model berbahan bakar bensin atau diesel yang mereka gantikan. “Kami sudah lama memahami risiko dan bahaya yang terkait dengan mobil bensin dan diesel. Kita harus belajar lebih cepat bagaimana menghadapi tantangan dengan kendaraan listrik. Tapi kami akan melakukannya.”

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed