by

Menanti Tren Baru Mobil Listrik pada 2022

-NEWS-1323 Views

By Hadi

MOBLIS.ID – Tahun 2022 menjanjikan saat yang menjanjikan bagi perkembangan mobil listrik. Mengapa demikian? Karena banyak negara terus berupaya untuk mengurangi emisi karbon hingga mampu mencapai target nol emisi 2050.

Mobil listrik dan juga kendaraan bertenaga hidrogen akan memainkan peran penting dalam mengurangi emisi sektor transportasi. Menurut laporan prospek EV terbaru dari BloombergNEF, 60% dari penjualan mobil baru di seluruh dunia harus dari model listrik pada tahun 2030 mendatang jika skenario nol emisi ingin dicapai.

Untuk menempatkannya dalam perspektif, itu sekitar 40 juta mobil per tahun menurut Statista – 40 kali output produksi EV dari perintis pembuat mobil listrik Tesla pada tahun 2021. Meskipun Tesla berencana meningkatkan kapasitas produksi mobil listrik dan sel baterai, Tesla tidak dapat dan tidak akan mampu melakukannya sendiri.

Grup mobil Eropa Volkswagen AG, yang memegang VW, Audi, Porsche, Cupra, Seat, Lamborghini, Bentley, Ducati, dan Skoda di bawah payungnya korporasinya, berencana menjual 1,0 juta kendaraan listrik (electric vehicle/EV) pada tahun 2021, dan menjadi pemimpin pasar global pada tahun 2025.

Pembuat mobil lain di Eropa juga harus mematuhi batas emisi yang ketat atau menghadapi denda besar (seperti yang dilakukan VW pada 2020 setelah peluncuran ID.4 tertunda karena masalah perangkat lunak) – meskipun menurut kelompok lobi transportasi bersih T&E, beberapa memanfaatkan celah untuk menunda beralih ke transportasi bersih.

Sementara di Cina, raksasa EV seperti BYD dan perusahaan patungan antara General Motors, SAIC, dan Wuling membuat raksasa ekonomi Asia itu mendorong 3,0 juta unit pada akhir tahun. Kemungkinan akan mulai melihat lebih banyak mobil listrik beranggaran rendah, seperti BYD dan Great Wall Motors di Australia, pada tahun 2022.

Penyebaran mobil listrik yang berkelanjutan memang pasti, tetapi ada sejumlah hambatan yang dapat menahan rekor pertumbuhan penjualan EV.

Kekurangan chip global

Kekurangan semikonduktor global dan masalah rantai pasokan lainnya telah membuat pembuat mobil mengadopsi taktik untuk melanjutkan produksi di tengah berkurangnya pasokan chip dan suku cadang yang dibutuhkan untuk membuat mobil. Beberapa hanya memotong produksi; menurut JATO, industri otomotif pada umumnya menjual mobil 2,4% lebih sedikit daripada tahun 2020 dan 27% lebih sedikit dari tahun 2019.

Baca Lainnya  Kendaraan Listrik Janjikan Pertumbuhan Pasar

Lainnya rejigged campuran kendaraan mereka untuk berkonsentrasi pada kendaraan yang lebih besar yang akan menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi per unit, yang juga memiliki efek memastikan mereka memenuhi batas emisi yang ketat di Eropa dengan membuat lebih banyak kendaraan listrik. Volkswagen misalnya menghentikan produksi Golf-nya selama berminggu-minggu karena pengemudi semakin beralih ke jajaran SUV-nya, atau ke ID.3 yang baru saja diperkenalkan.

Sementara kekurangan chip global dan kesulitan rantai pasokan lainnya memengaruhi pasar mobil yang lebih luas (dan industri lain dalam hal ini), bagaimana pembuat mobil dapat merespons akan menentukan seberapa baik mereka mengatasi krisis.

Tesla adalah contoh utama bagaimana melakukan ini: alih-alih memangkas produksi, Tesla mengandalkan pendekatan gesitnya terhadap perangkat lunak, mengamankan chip dari pemasok baru, dan menulis ulang kode untuk mengintegrasikannya dengan mobil listriknya. Sementara industri otomotif yang lebih luas mengalami penurunan penjualan, Tesla menggandakan outputnya dari hanya 500.000 unit pada 2020 menjadi 936.000 pada 2021.

Biaya bahan baterai naik

Biaya pembuatan baterai diperkirakan akan turun di bawah $US100/kWh pada tahun 2024 menurut BloombergNEF, tetapi meningkatnya permintaan akan bahan untuk membuatnya dapat mengalami hambatan dalam mencapai angka ajaib ini pada tahun 2022.

Harga lithium sudah melonjak, telah meroket sekitar 540% sejak awal 2021 – dan mereka menghadapi hambatan hebat,” kata analis Credit Suisse Saul Kavonic (via AFR).

Seperti dilansir the Driven, bahan lain yang digunakan dalam baterai lithium-ion, tetapi yang tidak menjadi berita utama seperti lithium, kobalt dan nikel, adalah grafit. Baterai lithium-ion mengandung sekitar 20-30% grafit, tetapi ada kekurangan global yang membayangi.

Kekurangan ini adalah alasan utama minat produsen grafit sintetis seperti Novonix Australia telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Dengan harga saham ASX naik 342% pada tahun lalu dan siap untuk terdaftar di bursa saham Nasdaq AS, perusahaan – yang dipimpin oleh ilmuwan baterai Chris Burns dan termasuk peneliti baterai utama Tesla Jeff Dahn di antara para penasihatnya – mengatakan saat ini satu-satunya pemasok yang mampu menyediakan grafit sintetis dalam jumlah besar untuk digunakan dalam anoda baterai di AS.

Baca Lainnya  Mei 2022, Gelaran Pameran Kendaraan Listrik Periklindo

Seberapa cepat ia bisa melakukan itu adalah pertanyaannya. Pada hari Kamis (20/1/2022), ia memperluas kesepakatan baru-baru ini dengan perusahaan energi multinasional Phillips 66 untuk membuat anoda di AS, menandatangani kontrak dua tahun dengan opsi untuk memperpanjang satu tahun tambahan. Dengan fasilitas produksi yang berbasis di Chattanooga, Tennesee, perusahaan ini menargetkan 10.000 metrik ton barang per tahun pada tahun 2023.

Sementara itu, pembuat baterai berusaha mengamankan pasokan grafit – Tesla misalnya baru saja menandatangani kesepakatan dengan Syrah Resources Australia untuk grafit alam dari tambang Mozambik dan diproses di Lousiana, AS.

Demikian juga, harga naik setelah meningkat 20-25% pada tahun lalu menurut Stockhead , yang juga mencatat kenaikan harga kobalt sebesar 11,5%.

Penyiapan infrastruktur

Sementara banyak pemilik mobil listrik cenderung mengisi ulang mereka di rumah dalam semalam seperti ponsel, itu tidak selalu mungkin atau praktis, dan peluncuran infrastruktur pengisian daya akan terus berlanjut pada tahun 2022. Tapi permintaan sudah melebihi pasokan, kata CEO Tritium Jane Hunter. Dan kemampuan untuk meningkatkan produksi untuk memenuhi permintaan itu terkait dengan rantai pasokan global dan masalah logistik.

Perusahaan yang berbasis di Australia, yang diperkirakan memiliki pangsa pasar 15-20%, baru saja terdaftar di Nasdaq yang berfokus pada teknologi dan memiliki semua tanggung jawab untuk memenuhi pesanan yang menumpuk sebesar $US82 juta ($A113 juta).

Keterlambatan pengiriman berdampak ganda pada waktu pengiriman bagi perusahaan. Pada bulan Desember 2021, Hunter memberi tahu AFR bahwa waktu transit telah meningkat dari 35 hari menjadi hingga tiga bulan. Tritium memiliki rencana untuk membangun pabrik di Tennessee atau Texas pada akhir 2022, tetapi kami tidak melihat produksi meningkat di sana hingga paling cepat 2023.

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed