MOBLIS

Info Mobil Listrik

Inggris Larang Penjualan Mobil BBM Mulai 2030

By Hadi

MOBLIS.ID – Pemerintah Inggris berencana melarang penjualan mobil bensin pada 2035, sementara jenis kendaraan diesel pada 2030. Tidak hanya itu, pemerintah juga akan mulai melarang penjualan mobil hibrida pada tahun 2035.

Perdana Menteri Boris Johnson telah mengumumkan larangan tahun 2030 sebagai bagian dari paket inisiatif hijau. Ini akan menjadi yang kedua kalinya larangan itu diajukan.

Sebelumnya rencana larangan pada 2040 menjadi 2035 (diumumkan Februari 2020) dan sekarang dari 2035 hingga 2030. Mobil hybrid baru dapat tetap dijual hingga 2035.

Namun, masyarakat masih tidak tahu apakah ini akan mencakup semua jenis mobil hybrid (mild-hybrid, full hybrid dan hibrida plug-in). Yang pasti, larangan tersebut tidak berlaku untuk mobil bekas, hanya mobil baru.

Jadi masyarakat masih dapat membeli mobil bensin dan diesel bekas setelah tahun 2030. Perdana Menteri juga menguraikan investasi baru di titik pengisian kendaraan listrik.

Penjualan mobil listrik telah meningkat selama bertahun-tahun. Namun, angkanya masih terbilang kecil dibandingkan dengan semua penjualan mobil baru di Inggris.

Informasi terbaru yang diterbitkan oleh badan industri mobil Society of Motor Manufacturers and Traders (SMMT), kendaraan listrik tampaknya makin mendapat tempat di hati masyarakat. Buktinya, lebih banyak kendaraan listrik di Inggris yang terdaftar daripada mobil diesel pada bulan kedua secara berturut-turut, Juli lalu.

Ini adalah ketiga kalinya kendaraan listrik bertenaga baterai menyalip diesel dalam dua tahun terakhir. Namun, menurut Masyarakat Produsen dan Pedagang Motor (SMMT), pendaftaran mobil baru turun hampir sepertiga,

Industri otomotif ini dilanda “pingdemi” orang-orang yang mengasingkan diri dan akhirnya kekurangan chip yang berkelanjutan.

Pada bulan Juli, registrasi kendaraan listrik baterai kembali menyalip mobil diesel, tetapi registrasi kendaraan bensin jauh melampaui keduanya. Mobil dapat didaftarkan saat dijual, tetapi dealer juga dapat mendaftarkan mobil sebelum dijual.

Orang-orang mulai membeli kendaraan listrik lebih banyak ketika Inggris mencoba bergerak menuju masa depan karbon yang lebih rendah.

Pada bulan Juli ada terjadi lonjakan pertumbuhan penjualan mobil plug-in, kata SMMT, dengan kendaraan listrik baterai mengambil 9,0% dari penjualan. Hibrida plug-in mencapai 8,0% dari penjualan, dan kendaraan listrik hibrida hampir mencapai 12%.

Pangsa pasar mobil lainnya jelas lebih kecil. Untuk model mobil diesel mendapat pangsa pasar 7,1% yang mencatat 8.783 pendaftaran. Pada bulan Juni, kendaraan listrik baterai juga menjual diesel, dan ini juga terjadi pada April 2020.

Juli biasanya merupakan bulan yang relatif tenang dalam perdagangan mobil. Pembeli saat sering menunggu sampai perubahan plat nomor September sebelum berinvestasi di mobil baru.

Meski demikian, angka-angka terbaru menggambarkan dengan jelas perubahan besar yang terjadi di industri otomotif. Lebih banyak mobil listrik terdaftar daripada diesel, dan dengan selisih yang signifikan, untuk bulan kedua berturut-turut.

Itu adalah konsekuensi dari penurunan permintaan diesel yang berkelanjutan dan peningkatan penjualan mobil listrik. Dari tahun ke tahun, diesel masih memiliki keunggulan kecil, tetapi pada tren saat ini kemungkinan tidak akan bertahan lama.

Mesin diesel tidak termasuk hibrida. Beberapa produsen memang masih membuat mesin diesel. Tetapi, dengan penjualan yang sudah sangat rendah, dan dengan Inggris dan pemerintah lain berencana untuk melarang teknologi diesel, kemungkinan masa depan mobil ini akan berakhir.

Akan ada banyak perubahan pada mobil baru dalam beberapa tahun ke depan. Kendaraan diesel memiliki sedikit insentif untuk berinvestasi, sementara kendaraan listrik mendapat dukungan penuh dari banyak pemerintah.

Model listrik kini hadir di pasar yang kompetitif, tetapi menunjukkan tren pertumbuhan yang cepat.

Kembali pada tahun 2015, mesin diesel sedikit di bawah setengah dari semua mobil yang dijual di Inggris. Namun, sekarang berubah. Ya, waktu telah berubah.

SMMT menyatakan, secara keseluruhan registrasi mobil baru turun 29,5% menjadi 123.296 kendaraan. Mike Hawes, kepala eksekutif SMMT, mengatakan: “Titik terang (pada bulan Juli) tetap meningkatnya permintaan untuk kendaraan listrik karena konsumen merespons dalam jumlah yang semakin besar terhadap teknologi baru ini.”

“Didorong oleh peningkatan pilihan produk, insentif fiskal dan keuangan, serta pengalaman berkendara yang menyenangkan pengalaman,” lanjut Hawes, seperti dilansir BBC.

Namun, dia mengatakan bahwa kekurangan chip komputer dan staf yang mengasingkan diri karena “pingdemic”, membatasi kemampuan industri untuk mengambil keuntungan dari prospek ekonomi yang menguat.

Banyak perusahaan berjuang dengan staf yang disuruh mengisolasi diri oleh aplikasi NHS Covid dalam apa yang disebut dengan “pingdemic”.

Tarif pengisian ulang mobil listrik
Parlemen Inggris meminta penerapan harga pengisian mobil listrik harus adil. David Borland dari firma audit EY mengatakan bahwa angka-angka yang lemah pada Juli tidak mengejutkan dibandingkan dengan penjualan tahun lalu ketika Inggris baru saja keluar dari penguncian virus corona pertama.

“Ini adalah pengingat yang berkelanjutan bahwa perbandingan apa pun dengan tahun lalu harus diambil dengan sedikit berbeda karena pandemi menciptakan lanskap yang bergejolak dan tidak pasti untuk penjualan mobil,” katanya.

Namun, Borland mengatakan pindah ke kendaraan tanpa emisi terus berlanjut. “Ini terobosan besar, baterai dan pabrik kendaraan listrik menerima komitmen baru dari investor dan pemerintah menunjukkan masa depan listrik yang lebih sehat untuk otomotif Inggris,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *