by

GM dan Ford Agresif Beriklan Mobil Listrik, Tesla Bergeming

By Hadi

MOBLIS.ID – Saat ini semua sedang menjadi saksi, persaingan di industri otomotif berbasis tenaga listrik makin ketat. Semua automaker berlomba-lomba ingin menjadi yang terbaik.

Mereka bahkan berani mengeluarkan investasi yang besar untuk melakukan transformasi sebagai pembuat mobil listrik, meninggalkan model lama yang berbahan bakar minyak. Banyak pula pemimpin negara yang sangat serius mendorong pertumbuhan mobil listrik (vehicle electric/EV) dengan membuat regulasi yang mendukung pertumbuhannya.

Dorongan industri ke kendaraan listrik tentu saja membawa persaingan bagi pemimpin EV Tesla (TSLA). Namun, bagi Tesla itu justru membawa beberapa manfaat.

Akhir pekan lalu, Ford Motor menjalankan iklan yang menampilkan kendaraan F-150 dan Mustang Mach E yang serbalistrik.

General Motors (GM) juga telah menjalankan iklan mobil listrik. Mereka menampilkan iklan mobil listrik yang dengan menyewa komedian Will Ferrell pada ajang Super Bowl tahun 2021 lalu. Mereka juga telah menjalankan kampanye iklan kendaraan listrik “EV-erybody In” selama berbulan-bulan.

Pengeluaran iklan meningkat karena kedua perusahaan, yaitu Ford dan GM, membawa lebih banyak EV ke pasar. GM berencana memiliki kapasitas perakitan AS untuk membuat 1,0 juta EV pada tahun 2025. Ia ingin menjual 400.000 EV secara kumulatif pada tahun 2024.

Ford meluncurkan truk pikap F-150 all-electric tahun ini. Bloomberg baru-baru ini melaporkan perusahaan akan menghabiskan tambahan $20 miliar —di atas $30 miliar hingga 2025 yang sudah diumumkan—untuk mengembangkan lebih banyak EV dalam waktu lebih cepat lagi.

Tesla, pada bagiannya, menjual sekitar 360.000 EV di AS dan lebih dari 936.000 secara global pada tahun 2021.

Persaingan tampak menakutkan, tetapi manfaat dari lebih banyak EV—dan lebih banyak iklan EV—adalah adopsi EV di AS dapat dipercepat. “Semua perusahaan mobil lawas mengalihkan anggaran iklan mereka ke iklan EV mereka sendiri,” tulis Future Fund ETF (FFND) pendiri Gary Black di Twitter (TWTR), Senin (31/1/2022). “Karena ini menumbuhkan adopsi EV, itu bullish untuk [Tesla] sebagai pemimpin pasar EV.”

Baca Lainnya  Moblis Wuling Hong Guang MINI EV Cetak Rekor Penjualan yang Mantap

Saat ini mobil listrik bersaing dengan mobil bertenaga bensin dan bukan melawan satu sama lain. Itu akan berubah, tetapi bertahun-tahun kemudian profilnya akan berubah lagi. Kendaraan listrik hanya bertenaga baterai, tidak termasuk hibrida, masih mewakili sebagian kecil dari penjualan mobil baru di AS, kurang dari 5%.

CEO Tesla Elon Musk tampaknya setuju dengan Black, meskipun pandangannya tentang masalah ini memiliki lebih banyak keunggulan. “Sekarang setelah pengiklan otomotif besar membuat kendaraan listrik, Anda akan melihat lebih sedikit artikel tentang EV yang terbakar,” tulis Musk dalam tweet pada hari Sabtu (29/1/2022).

Memang benar kebakaran kendaraan listrik mendapat perhatian lebih dibandingkan dengan kasus kebakaran mobil tradisional. Akan tetapi mungkin demikian karena mobil listrik masih baru dan asing bagi publik yang mengemudi. Pembeli mobil akan menjadi lebih akrab dengan kelas kendaraan yang relatif baru ini karena semakin banyak model mobil listrik yang datang dan ketika belanja iklan untuk kendaraan listrik meningkat.

Bagi investor, pengeluaran iklan tidak terlalu sering muncul dalam percakapan. Penetrasi mobil listrik dan pertumbuhan penjualan, bagaimanapun, muncul setiap saat. Tesla telah berkomitmen untuk meningkatkan volume unitnya rata-rata sekitar 50% per tahun selama beberapa tahun ke depan—ini perlu memenuhi tujuan produksi itu untuk membenarkan penilaiannya yang tinggi.

Saham Tesla diperdagangkan sekitar 70 kali lipat dari perkiraan pendapatan tahun 2023. Sebagai perbandingan, saham GM dan Ford diperdagangkan masing-masing sekitar 7 kali dan 10 kali lipat dari perkiraan pendapatan tahun 2023. GM dan Ford tidak diharapkan tumbuh seperti Tesla.

Tesla sedang membangun kapasitas baru untuk mewujudkan target 50%. Tesla memiliki dua pabrik baru tahun ini. Tesla tidak membelanjakan uang untuk iklan TV tradisional. Tesla justru membiarkan para pesaingnya melakukan itu.

Baca Lainnya  Toyota akan Pangkas Produksi Global Hingga 40 Persen

Saham Tesla tergelincir sekitar 1,3% dalam perdagangan Rabu (26/1/2022) pagi. S& P 500 dan Nasdaq Komposit masing-masing naik 0,4% dan 0,5%.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed