by

Ford akan Habiskan $20 Miliar untuk Transfer ke Mobil Listrik

By Hadi

MOBLIS.ID – Ford akan menghabiskan sebanyak $ 20 miliar untuk mengatur ulang bisnis kendaraan listriknya pada masa depan. Pembuat mobil ini juga mempertimbangkan apakah akan melepaskan beberapa bisnis EV-nya sebagai perusahaan akuisisi khusus (SPAC) untuk menarik lebih banyak investasi.

Ford sebelumnya telah menyatakan bahwa mereka akan menghabiskan $30 miliar untuk pengembangan kendaraan listrik dan otonom pada tahun 2025. Bloomberg melaporkan, Ford menempatkan mantan eksekutif Apple dan Tesla Doug Field yang bertanggung jawab atas reorganisasi yang akan mencakup rencana mengubah pabriknya dari produksi kendaraan bertenaga gas menjadi produksi kendaraan listrik dan mempekerjakan lebih banyak insinyur.

Di tempat lain, General Motors (GM) telah melaporkan pendapatan kuartal keempat Selasa (1/2/2022) malam. Baru-baru ini GM mengumumkan inisiatif mempekerjakan 8.000 orang untuk membantu staf meningkatkan upaya pengembangan mobil listriknya.

Ford terlibat dalam perlombaan berisiko tinggi melawan para pesaingnya saat industri otomotif berjuang untuk mengejar Tesla, pembuat mobil paling berharga di dunia dan penjual kendaraan listrik (electric vehicle/EV) terbaik di dunia. Sementara, Ford menjual lebih banyak truk F-series setiap tahun daripada seluruh output Tesla. Investor telah menghargai visi Elon Musk tentang masa depan serbalistrik dengan harga saham yang jauh lebih tinggi dan lebih percaya diri tentang prospek perusahaannya.

CEO Ford Jim Farley mencoba mengubah narasi itu dengan upaya menunjukkan bahwa perusahaannya juga dapat bersaing. Ford baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka menggandakan produksi truk pikap listriknya yang akan datang, F-150 Lightning, dan tiga kali lipat produksi untuk Mustang Mach-E, dengan harapan akan mencapai lebih dari 200.000 unit per tahun pada 2023. Van pengiriman listrik Ford, E-Transit, juga mulai dijual awal tahun 2022 ini.

Baca Lainnya  Banyak Faktor, Terutama Harga, Peminat Mobil Listrik Sangat Rendah

Selama mereka mulai pengiriman tepat waktu, Ford akan bergabung dengan Rivian dan GMC sebagai satu-satunya pembuat mobil dengan truk pickup listrik di pasar. Rivian mulai mengirimkan pickup R1T-nya pada bulan Oktober 2021 lalu, sementara Hummer EV pertama mencapai pelanggan pada akhir tahun. Cybertruck Tesla yang telah lama dijanjikan telah didorong agar bisa rilis pada tahun 2023 mendatang. CEO Tesla Elon Musk mengatakan perusahaannya tidak akan mulai membuat mereka dalam volume besar sampai tahun 2023.

ambisi general motors beralih ke mobil listrik dianggap berisiko

Sejauh SPAC potensial, Ford sedang mempertimbangkan untuk melepaskan bagian kecil dari bisnis mobil listriknya, mungkin berfokus pada kendaraan volume rendah. GM dilaporkan sedang mempertimbangkan EV SPAC untuk beberapa waktu sebelum akhirnya menentang ide tersebut. Seorang juru bicara Ford menolak mengomentari rumor dan spekulasi.

SPAC telah meredup popularitasnya karena banyak startup EV yang telah go public melalui merger. SEC sudah menyelidiki merger SPAC yang mengubah Lordstown Motors, Canoo, dan Nikola menjadi perusahaan rintisan kendaraan listrik yang diperdagangkan secara publik. Agensi tersebut secara khusus berfokus pada validitas proyeksi keuangan yang dibuat perusahaan-perusahaan ini ketika mereka mengumumkan merger, serta setiap klaim yang mereka buat tentang praorder yang dikumpulkan untuk kendaraan mereka.

Orang yang dilaporkan akan bertanggung jawab atas perubahan besar-besaran ini adalah Doug Field, yang menjabat sebagai VP proyek khusus di Apple. Dia secara de factor adalah pemimpin yang bertanggung jawab dalam pengembangan mobil listrik otonom — yang dikenal sebagai Project Titan. Dia memiliki tugas sebelumnya di Apple, di mana dia pernah menjadi VP teknik perangkat keras Mac. Namun, dia meninggalkan perusahaan pada tahun 2013 untuk menjadi chief vehicle engineer Tesla, di mana dia membantu mengawasi pengembangan sedan Model 3 yang merepotkan. Dia meninggalkan Tesla pada 2018 dan bergabung kembali dengan Apple.

Baca Lainnya  Swap Energi Indonesia Layani Penukaran Baterai Kendaraan Listrik

Ford tampaknya ingin meniru Tesla dalam banyak hal, tidak hanya dalam pergeseran ke EV. Perusahaan ini mendukung rencana bisnis yang disebut Ford Plus dan bermaksud untuk membuat lebih banyak mobil yang sepenuhnya terhubung ke jaringan dan dapat diperbarui melalui udara, seperti Tesla. Ford juga mengatakan bahwa Android Google akan memberi daya pada sistem infotainment dalam jutaan mobilnya mulai tahun 2023.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed