by

Electreon Wireless Siap Hadirkan Pengisian Daya Mobil Listrik Nirkabel

By Farisy

MOBLIS.ID – Sebuah startup sedang membangun jalan pertama di Amerika Serikat (AS) yang memungkinkan mobil listrik yang dimodifikasi untuk mengisi daya saat mereka mengemudi di jalan tersebut.

Electreon Wireless, sebuah perusahaan yang berbasis di Tel Aviv, Israel, bekerja sama dengan Ford dan DTE membawa teknologi pengisian nirkabel ke Detroit tahun 2023 mendatang. Perusahaan mengatakan telah menerapkan infrastrukturnya ke jalan raya di Swedia, Israel, dan Italia.

Jalan berlistrik akan membentang sekitar satu mil panjangnya dan akan berlokasi di dekat Terminal Pusat Michigan Detroit, sebuah stasiun kereta yang tak terpakai yang kemudian diubah oleh Ford menjadi distrik inovasi mobilitas. Negara bagian Michigan berencana menyumbang $1,9 juta untuk proyek yang menurut Electreon akan berfungsi penuh pada tahun 2023 tersebut.

Jalan raya akan mengisi daya kendaraan listrik baik saat sedang bergerak atau berhenti melalui proses yang disebut dengan pengisian induktif. Pengisian induktif ini menggunakan frekuensi magnetik untuk mentransfer daya dari kumparan logam yang terkubur di bawah jalan ke penerima khusus di bagian bawah kendaraan listrik (electric vehicle/EV). Sementara, jalan akan beroperasi secara normal untuk semua mobil bensin dan mobil listrik yang tidak dilengkapi dengan receiver, Axios memperkirakan pemasangan receiver khusus akan menelan biaya sekitar $3.000 hingga $4.000 per mobil. Padahal, Electreon mengatakan dalam sebuah publikasi bahwa mereka berharap mendapatkan harga lebih dekat ke $1.000 hingga $1.500.

Pada akhirnya, pengisian daya nirkabel dapat membantu mengurangi kecemasan jangkauan dan memfasilitasi adopsi kendaraan listrik massal. Infrastruktur pengisian daya menimbulkan rintangan utama untuk adopsi kendaraan listrik.

Dominick Reuter dari Insider sebelumnya melaporkan bahwa satu dari lima pemilik mobil listrik telah beralih kembali ke mobil bensin karena pengisian baterai mobil terlalu merepotkan. Data dari JD Power pada tahun 2021 menemukan bahwa kecemasan yang terkait dengan rentang baterai mobil listrik adalah faktor pembatas utama dalam kelayakan komersial kendaraan.

Baca Lainnya  Harga Produksi Baterai Kendaraan Listrik Diperkirakan Makin Mahal

“Karena kami bertujuan untuk memimpin masa depan mobilitas dan elektrifikasi dengan meningkatkan produksi kendaraan listrik dan menurunkan biaya konsumen, sistem pengisian nirkabel di jalan raya adalah bagian berikutnya dari teka-teki untuk keberlanjutan,” kata Gubernur Michigan Gretchen Whitmer dalam siaran pers.

Electreon adalah salah satu dari beberapa perusahaan yang mengiklankan opsi pengisian baterai mobil listrik nirkabel. Alexa St John dari Insider sebelumnya melaporkan bahwa perusahaan Israel itu adalah salah satu dari enam yang berlomba untuk memanfaatkan pasar yang bisa mencapai $207,5 miliar dalam dekade berikutnya.

Konsep pengisian baterai mobil listrik nirkabel masih jauh dari baru. Pada tahun 1986, California menguji opsi pengisian daya nirkabel dengan mobil bertenaga jalan raya untuk program Partners for Advanced Transit and Highways (PATH). Dalam beberapa tahun terakhir, pengisian nirkabel untuk ponsel juga mendapat dorongan dari perusahaan, seperti Apple dan Samsung. Namun, secara keseluruhan upaya pengisian daya nirkabel gagal karena perangkat kerasnya terbukti mahal dan seringkali berat.

Para peneliti di Cornell University telah bekerja untuk membuat proses pengisian nirkabel untuk jalan raya AS yang akan menggunakan medan listrik daripada medan magnet – sebuah saklar yang menurut peneliti utama Khurram Afridi akan membuat prosesnya lebih murah dan menyediakan lebih banyak energi.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed