by

Cina Diperkirakan akan Gencar Ekspansi Mobil Listrik di Eropa pada 2023

-ASIA-146 Views

By Tamarin Lany

MOBLIS.ID – Produsen mobil listrik Cina datang ke Eropa dalam mode gangbuster, yang bertujuan untuk memenangkan penjualan dari produsen seperti Volkswagen dan Stellantis. Tapi sebelum BMW, Mercedes, dan Audi terlalu berpuas diri, serangan gencar akan segera menyasar mereka juga.

Laporan dari Fitch Solutions Country Risk & Industry Research memperkirakan akan lebih sulit untuk menangani pasar premium. Lagi pula, jika mampu membeli Porsche, Audi, BMW, atau Mercedes, kemungkinan besar Anda tidak akan terkesan dengan papan nama seperti Aiways, BYD, NIO, atau Xpeng.

Fitch Solutions mengatakan pangsa pabrikan Cina di pasar baterai listrik Eropa dapat meningkat menjadi 15% pada 2025 dari sekitar 5% tahun ini. Pembuat mobil besar Eropa, yang dilumpuhkan oleh aturan CO2 UE yang mendukung mobil listrik besar dan mahal dengan margin laba tinggi, tampaknya tidak dapat menanggapi tantangan harga menengah ini, dan bahkan cenderung tidak memikirkan munculnya runabout utilitas listrik murah. Sulit dipercaya bahwa kebijakan UE ini, yang akan melubangi industri otomotif dan menyebabkan hilangnya pekerjaan secara besar-besaran, tidak akan tertandingi.

Saat ini, pasar volume plus €30.000 ($31.500) adalah yang paling rentan dan merek MG pemimpin pemberontak SAIC telah membukukan penjualan yang mengesankan berdasarkan level peralatan standar tinggi dan harga sekitar 25% di bawah kompetisi.

Upaya sebelumnya dari Cina dengan sedan bertenaga mesin pembakaran internal (ICE) dan SUV tersandung pada rintangan kualitas pertama. Namun, mereka mendapat pelajaran berharga. Hyundai dan saudaranya Kia tidak melakukan kesalahan itu ketika mereka berangkat untuk menaklukkan Eropa sekitar 20 tahun yang lalu dan menggunakan jaminan yang mengesankan untuk memperkuat keraguan awal. Merek Korea kini telah memenuhi atau sering melampaui permintaan konsumen akan kualitas dan gaya.

Baca Lainnya  Menperin Usul Perpanjangan Diskon Pajak 100% Mobil Baru

Upaya sebelumnya dari Cina dengan sedan bertenaga mesin pembakaran internal (ICE) dan SUV tersandung pada rintangan kualitas pertama. Tapi pelajaran telah dipelajari. Hyundai dan saudaranya Kia tidak melakukan kesalahan itu ketika mereka berangkat untuk menaklukkan Eropa sekitar 20 tahun yang lalu dan menggunakan jaminan yang mengesankan untuk memperkuat keraguan awal. Merek Korea kini telah memenuhi atau sering melampaui permintaan konsumen akan kualitas dan gaya.

Reaksi Eropa terhadap kendaraan Cina tidak hanya tentang kualitas dan harga. Korea Selatan bukanlah ancaman strategis terhadap pengaruh Amerika di Pasifik, juga tidak mendambakan masyarakat terbuka seperti Taiwan. Tidak ada kontroversi hak asasi manusia seperti Uyghur dan Muslim Turki lainnya di Xinjiang, atau liputan TV setiap malam tentang demonstrasi massa menentang penguncian virus corona.

“Dengan menggunakan sanksi yang saat ini diberlakukan terhadap Rusia sebagai cetak biru, perusahaan dan investor sedang menyusun skenario yang membayangkan Cina menghadapi hukuman serupa,” kata seorang eksekutif senior Barat, seperti dilansir Forbes. Namun dampak negatif dari blokade China akan sangat besar sehingga tidak ada rencana darurat yang benar-benar berhasil.”

Skala gangguan yang brutal mungkin merupakan jaminan terbesar ketenangan akan dipertahankan. Tantangan Cina di Eropa sudah terjadi.

Menurut konsultan otomotif Prancis Inovev, terutama penjualan mobil listrik Cina akan meningkat menjadi 150.000 pada tahun 2022 dari 80.000 pada tahun 2021. Sebagian besar ini berasal dari anak perusahaan Polestar yang dikendalikan oleh Geely dari Cina dan MG SAIC. Geely juga memiliki merek pretender kelas atas bernama Zeekr.

“Diperkirakan pengenalan merek-merek baru yang sebelumnya tidak dikenal di Eropa seperti Aiways, BYD, JAC, NIO, Great Wall, Hongqi, Seres dan Xpeng, yang sebagian besar berspesialisasi dalam mobil listrik. Beberapa di antaranya diresmikan di Paris Motor Show terakhir pada Oktober 2022,” kata Inovev dalam sebuah laporan.

Baca Lainnya  Penjualan Mobil Listrik Sepanjang 2022 Masih Menjanjikan

Banyak dari merek ini akan mencoba dan mengukur sambutan Eropa dengan memulai di Norwegia yang kaya minyak, di mana mobil listrik mendominasi.

Laporan dari Fitch Solutions mengatakan pabrikan Cina, setelah berhasil menjual mobil listrik di pasar dalam negeri mereka, akan mempercepat rencana mereka untuk berekspansi secara internasional selama tahun 2023, khususnya di Eropa. Pada 2022, penjualan kendaraan listrik baterai (BEV) Cina akan memperoleh sekitar 5% pangsa pasar di Eropa.

Analis mobil Fitch Solutions Santiago Ariue mengatakan pangsa pasar BEV Cina dapat meningkat menjadi antara 7 dan 8% pada tahun 2023, dan 12 hingga 15% pada tahun 2025.

Menurut laporan tersebut, Eropa adalah pasar BEV terbesar kedua secara global, setelah Cina, dan akan mengalami pertumbuhan adopsi EV eksponensial dalam dekade mendatang terutama karena target emisi karbon dioksida (CO2) UE yang ketat, termasuk larangan mobil ICE baru. Penjualan pada tahun 2035, dan berbagai insentif pembelian, skema scrappage, dan keringanan pajak.

“Kedua, ada berbagai negara, terutama di Eropa Barat, yang merupakan pasar yang menarik bagi merek EV Cina karena skala besar, pendapatan tinggi, dan infrastruktur jaringan pengisian daya EV yang berkembang dengan baik. Ketiga, banyak pembuat mobil Eropa saat ini menargetkan segmen EV premium dengan margin tinggi, meninggalkan celah di pasar massal EV yang dapat diisi dengan EV buatan China yang murah,” menurut perwakilan tersebut.

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *