31 May 2024

BYD Masuki Pasar Mobil Listrik Thailand

2 min read
BYD, otomotif, mobil listrik, kendaraan listrik, mobil, kendaraan, baterai

Source: BYD

MOBLIS.ID – Juara kendaraan listrik Tiongkok, BYD, memperluas jangkauannya di Thailand, menguji dominasi lama Jepang di pasar mobil lokal seiring dengan semakin bersaingnya kedua raksasa pembuat mobil tersebut untuk bersaing memperebutkan pasar negara berkembang di Asia.

BYD baru saja memasuki pasar otomotif Thailand – pada Juli 2022 – tetapi sudah menyumbang sekitar 4% dari total penjualan kendaraan baru dan lebih dari sepertiga penjualan kendaraan listrik, menurut Autolife Thailand. Toyota, Isuzu, dan Honda tetap menjadi tiga merek teratas di Thailand, namun BYD berada di puncak daftar pembuat kendaraan listrik, yang merupakan gelombang masa depan otomotif. Dalam hal total penjualan kendaraan di Thailand, BYD telah melampaui empat kompetitor kecil asal Jepang, yaitu Nissan, Mitsubishi Motors, Mazda dan Suzuki.

Kebangkitan BYD di Thailand merupakan bagian dari pemasaran dan penetapan harga yang agresif. Hak dealer eksklusif telah diberikan kepada Rever Automotive, yang memiliki hubungan keluarga yang kuat dengan pembangkit tenaga listrik industri otomotif Thailand, Siam Motors.

Rever menyediakan paket layanan yang ekstensif dan dilaporkan membujuk dealer merek Jepang yang kurang populer seperti Suzuki dan Mazda untuk beralih ke BYD. Perbandingan modelnya tidak langsung tetapi BYD ATTO 3 dilaporkan dijual dengan harga US$30.000 hingga $33.000 di Thailand, dibandingkan dengan $43.000 atau lebih untuk Nissan Leaf, $50.000 untuk Toyota bZ4X dan sekitar $47.500 untuk Tesla Model 3.

Rever menjual BYD Seal dengan harga sekitar $36.000 dan BYD Dolphin yang lebih kecil dengan harga hanya di bawah $20.000. ATTO 3 baru-baru ini menjadi EV terlaris di Thailand.

Kebijakan energi nasional merupakan faktor penting. Pada tahun 2030, pemerintah Thailand menginginkan 30% kendaraan yang diproduksi di negara tersebut adalah kendaraan listrik. Tiongkok memanfaatkan peluang itu; sejauh ini, orang Jepang tidak. Didukung oleh subsidi, persentase kendaraan listrik dalam total penjualan mobil di Thailand telah meningkat dari sekitar 1% pada tahun 2022 menjadi lebih dari 10% saat ini.

Pada awal Oktober 2023, Perdana Menteri Srettha Thavisin berkendara dengan BYD Seal sebagai bagian dari kampanye untuk mendukung “masa depan hijau” Thailand. Surat kabar Nikkei Jepang menulis bahwa “merupakan simbol bahwa mobil tersebut adalah kendaraan listrik buatan Tiongkok, bukan kendaraan listrik Jepang.” Namun kendaraan listrik Jepang hampir tidak tercatat dalam statistik pasar otomotif Thailand. *

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *