MOBLIS

Info Mobil Listrik

Ambisi GM Beralih ke Mobil Listrik Dianggap Berisiko

By Hadi

MOBLIS.ID – Tekad General Motors (GM) untuk berhenti menjual mobil berbahan bakar minyak (BBM) pada tahun 2035 dapat menempatkan perusahaan ini dalam kondisi yang menguntungkan.

Beberapa analis menyatakan, bila GM tak mempunyai rencana dan strategi yang baik, pasar mereka akan terganggu. Ini karena sudah ada pemain yang mampu menguasai pasar kendaraan listrik, seperti Tesla.

Saat ini kendaraan listrik memang sedang populer. Perusahaan seperti Tesla bahkan mampu mengeruk keuntungan besar dari produksi dan penjualan mobil listrik. Harga saham perusahaan pun terungkit karena kehadiran mobil listrik Tesla.

Wajar saja pemain lain iri melihat keberhasilan Tesla. Namun, ada pula pihak yang mengatakan keprihatinan dengan ambisi pengembangan mobil listrik. Mereka beralasan belum semua masyarakat dunia siap beralih ke kendaraan listrik.

Perusahaan yang menyurvei pembeli mobil sering mengatakan banyak yang masih khawatir tentang jangkauan kendaraan dan waktu pengisian dayanya.

GM, pembuat mobil terbesar di AS, mengatakan rencananya untuk menghilangkan emisi kendaraan pada tahun 2035 dengan fokus menggarap kendaraan listrik. GM bahkan mengaku siap bertransisi ke industri otomotif berbasis listrik dengan menyiapkan lebih dari 30 model baru pada tahun 2025 mendatang.

ambisi gm beralih ke mobil listrik dianggap berisiko

Rencana GM tidak termasuk produksi mobil hibrida, yang memadukan mesin pembakaran internal dengan tenaga listrik. Model ini dilihat sebagai jembatan penting antara mobil pembakaran bahan bakar tradisional dan listrik.

“Mereka (GM) telah berkomitmen untuk memproduksi kendaraan listrik, tidak membuat mobil hibrida, tidak melakukan plug in hybrid, dan melompat langsung ke kendaraan listrik,” kata analis Cox Automotive Michelle Krebs. “Jadi ini adalah risiko besar. Ini berani, sangat ambisius. Dan risikonya adalah, yah, Anda tahu, bisakah mereka melakukannya, terutama mengingat berbagai biaya dan masalah infrastruktur?”

Industri otomotif tampaknya membagi dirinya antara perusahaan yang menyebarkan investasi mereka di berbagai powertrain – seperti mesin pembakaran internal, motor listrik, dan hibrida. Beberapa pembuat mobil, seperti Toyota, berinvestasi dalam teknologi powertrain alternatif lainnya, seperti sel bahan bakar hidrogen.

Yang pasti, GM memiliki beberapa faktor yang menguntungkan. Teknologi baterai ultiumnya, yang dibangun bekerja sama dengan LG Chem, telah mengesankan banyak orang di industri ini.

GM mengatakan baterai menggunakan kobalt jauh lebih sedikit dan bahan lainnya daripada baterai yang lebih dulu hadir i pasaran, yang secara dramatis menurunkan biaya ke tingkat yang dapat membuat mobil listrik kompetitif dan menguntungkan. Sel-sel “pouch-style” dapat dimodifikasi dengan berbagai cara agar sesuai dengan berbagai desain kendaraan.

GM juga merilis kendaraan listrik dalam kategori yang telah berhasil bagi perusahaan – seperti truk ukuran penuh dan kendaraan sport. Akhirnya, GM memiliki catatan panjang merangkul teknologi seperti konverter katalitik penyaringan polusi ke mesin yang dapat mematikan silinder untuk meningkatkan jarak tempuh bahan bakar.

Namun, beberapa teknologi tersebut tidak beresonansi dengan pelanggan, dan itu bisa terjadi lagi. Jadi GM mencoba membuat produk yang benar-benar diinginkan pengemudi.

“Saya pikir itu salah satu kuncinya,” kata analis utama Guidehouse Insights Sam Abuelsamid, seperti dilansir CNBC. “Produk-produk yang akan datang yang belum diumumkan ke publik, itu adalah yang saya pikir akan jauh lebih menarik bagi pasar; jenis kendaraan yang konsumen saat ini benar-benar ingin membeli.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *